Surat Cinta Untuk Bapak Kadis Disdukcapil Gayo Lues

A712DBE3-2256-4D8E-8AFA-BE7879578AD9

Selama dua hari ini senin- selasa tanggal 4-5/5/2020 saya mengurus Administrasi Sebagaimana kewajiban selaku warga negara  harus mengurus dokumen identitas diri seperti KK, E-KTP, AKTA KELAHIRAN,  AKTA KEMATIAN dan lainnya. 

Saya berangkat dari rumah Desa Rime Raya Kecmatan Terangun senin pagi sekira pukul 09 Wib,  tiba dikantor Disdukcapil Gayo Lues, sekira pukul 10 : 30 Wib, sesampainya saya di kantor langsung menyapa kakak petugas dari pintu jerjak besi,  lantaran tidak dibolehkan masuk karna Pandendemi Corona, saya langsung menyerahkan berkas persyaratan membuat KK baru karna sudah terlanjur menikah lewat pintu jerjak besi. 

Setelah diperiksa berkas saya di kembalikan karna berkas saya masih belum lengkap, saya di minta untuk melengkapi berkas yang masih kurang,  saya langsung pamit dan sempat menanyakan kepada beliau petugas, kantor jam berapa tutup kak...? Petugas menjawab jam 4 sore, emmm Terimakasih banyak kak. 

Dalam hati saya berkata mungkin sempat saya kejar melengkapi berkas sebelum masuk bakda dzuhur,  dan alhamdulillah berkas saya lengkap semua tepat jam 12 :15, saya langsung menuju kantor lagi sampai disana saya lihat kantor sudah tutup (istirahat).  

Saya langsung pulang kerumah saudara untuk beristirahat karna Beging bahasa kami (Berpuasa). berkebutulan saya punya saudara di blangkejeren (Paman)  yang beralamat di Desa Cinta Maju Kecamatan Blangpegayon yang tidak terlalu jauh dari kantor Dukcapil tersebut. 

Sekira jam 13:40 saya pamit dari rumah saudara langsung menuju kantor Dukcapil,  sampai di kantor tepat jam 13:50 dan saya lihat masyarakat sudah banyak menunggu namun kantor belum buka,  banyak yang bertanya jam berapa yaa buka kantor ini...? Beging kayak gini maunya cepatlah apa lagi kita pulang jauh kata mereka, salah satu kata sahabat saya waktu sekolah dulu dari desa Bukut. saya cuman diam maklum saya juga Beging jam segitu kan lagi lagi Aduhainya kita,  senyumpun kita dikira orang mau marah apa lagi mulut ditutup pakai masker, 

Sekira jam 14 : 15 pintu kantor dibuka banyak yang bilang alhamdulillah, namun ternyata kami di sambut hanya satu petugas yaitu bapak Lahidin Kalo gak salah namanya,  dan sayapun langsung menyerahkan berkas saya,  dan beliau langsung menerima sembari berucap mohon ditunggu ya petugasnya belum hadir ucap beliau.  Dan kami belasan orang menunggulah sesabar mungkin dalam keadaan Beging (puasa). 

Melihat petugas lain belum juga muncul saya panggil pak terus saya di layani sama pak Lahidin dan berbincang kecil, saya langsung tanyakan sama beliau kira-kira punya saya siap gak pak hari hari ini?  soalnya saya pulang jauh pak keterangun,  beliau menjawab saya gak berani jamin ini petugas juga belum masuk,  tapi jika tidak ada gangguan jaringan insyaallah yaa sebentar cuman, tapi saya pulang jauhlah pak ucap saya persis kayak pengemis. Kita tunggu dulu petuagas lain datang yaa silahkan tunggu saja di luar, sayapun akhirnya rela menunggu. Dan meminta Contak Person bapak itu.

Detik jam terus berputar dan orang orang pun tambah banyak berdatangan, namun petugas masih saja satu yaitu pak Lahidin,  tepat jam 14:40 petugas lain masih belum hadir,  dan suasana pun agak sedikit panas apalagi di tambah daerah gayo lues disiang hari panasnya  11-12 sama kota banda aceh. 

Saya lihat masyarakat mau marah mengingat Beging (Puasa)  yaa diam lesu semua.  Ada satu orang bapak bapak sempat emosi sih karna petugas telat masuk. dan setelah masukpun petugas si bapak itu sempat bolak balik ke pengkala karna ada persyaratan yang masih kurang,  yaitu photo kopi buku nikah,  setelah dia jemput masih saja kurang,  setelah di jemput lagi ada yang kurang juga,  setelah lengkap semua hampir saja gak bisa terselesaikan, di situlah bapak itu emosi dan mengegas gas motornya gas pool lah. namun bapak itu masih bisa dia kontrol emosinya dan bapak itu akhirnya di utamakanlah. 

Selanjutnya saya pergi keteras tempat parkiran disitulah saya terpikir untuk menelpon pak Lahidin karna melihat waktu sudah jam 15:40, saya di layani dengan baik dan saya langsung bertanya bagaimana punya saya pak...?  Tunggu saja masih ada waktu kata beliau. 

Tepat jam 16:00 saya ke pintu kantor terus saya tanya sama petugas atas nama saya? kata mereka besok lagi bang, sudah lah saya juga tidak ingin berdebat. Sempat saya tanyakan lagi besok jam berapa pak,  jam 9 kata mereka. Sayapun terpaksa menginap di tempat serinen sebet (sahabat) di daerah kota Karna mau pulang jauh. 

Besoknya saya datang dan sampai di kantor sekira jam 9: 20, hanya melihat dua petugas anak muda yang melayani masyarakat yg duluan datang sebelum saya,  saya langsung menanyakan kepada mereka atas nama saya, dan langsung di cari ternyata punya saya belum siap,  dan saya langsung menelpon pak Lahidin kebetulan digangkat telpon saya beliau masih dalam perjalanan katanya. 

Alhamdulillah selsai juga punya saya KK dan E-KTP saya beserta istri tercinta sekira pukul 14:20 dini hari selasa, dan saya langsung pulang supaya bisa dapat BLT karna di kampung itu persyaratannya yang di minta photo cofy KK. 

Yang Mulia dan yang terhormat bapak KadisDukcapil Gayo Lues. 

Setelah saya pikir pikir apa yang Saya dan saudara saudara saya alami dalam mengurus dokumen identitas diri kami.  Saya menilai bapak kurang tegas sama bawahan bapak dalam hal pelayanan, sehingga pelayanan petugas  bawahan bapak kepada kami sangat sangat mengecewakan  kami. 

Saya rasa Bapak tahu? Berapa KM jarak dari terangun ke kantor bapak, mohonlah  lebih tegas sama bawahan bapak, dalam melayani masyarakat,  petugas bapak sudah masuk gak tepat waktu,  berkas kemaren kemaren kami banyak entah di kemanai petugas, alasan petugas kemaren bukan dia (petugas)  yang terima berkas. 

jadi inikah kualitas  pelayanan Dinas yang Bapak Pimpim...?  Sedih saya pak melihat saudara-saudara, bapak2 saya yang sudah tua datang jauh-jauh menuggu yang sangat lama. 

Dalam kondisi pandemi ini , saya dan masyarakat mengalami penderitaan  yang sama,  Ada yang untuk persyaratan  BLT, ada juga anaknya baru lahir gk bisa di bawa pulang dari rumah sakit karna persyaratan administrasi. 

Yang sangat mengecewakan kami bapak  KADIS yang terhormat  ada yang kenal sama petugas serta ada pake baju rapi datang di perbolehkan masuk lewat pintu belakang pak kedalam, apa bedanya kami sama mereka yang masuk kedalam,  apa pak...? Bukankah kami seharusnya mendapatkan pelayanan yang sama pak.  Jangan ada tekong menekong pak. Adakah standar ganda dalam menentukan pelayanan dalam kondisi pandemi ini pak?  sehingga kami tidak mendapatkan pelayanan yang sama.

Bapak Kami yang terhormat 

Sebagai manusia biasa saya sangat marah, dongkol, kecewa atas apa yang saya  alami, seharusnya dalam melayani masyarakat tidak boleh ada pembedaan kelas, 

Semoga tulisan ini tersampaikan dan terbacakan oleh bapak sebagai Pimpinan Disdukcapil Gayo Lues., sekedar untuk dijadikan bahan evaluasi, cukup pada hari senin dan selasa tanggal 4-5 /5/2020 ini terjadi, jangan sampai di hari senin-selasa selanjutnya.

 Terima Kasih.

Hormat Saya

LAMSYAH BUDIN GAYO

(Anak Pelosok Rime Raya)

Komentar

Loading...